Teknik Baru Dari Scammer China,"Dapat Dulu Baru Bayar!"

PANAS
June 21, 2021 - 09:20 PM


Walaupun penangkapan banyak dilakukan, bahkan negara ini kini dilanda bencana Covid-19, kes penipuan seperti ini masih berlaku. Baru-baru ini, seorang pengguna di media sosial Facebook, La Dolce Niza, berkongsi kisah pengalaman rakan suaminya sendiri, memberitahu penipu dari China menggunakan teknologi cash on delivery (COD) atau helah untuk membayar barang baru.

Malah, dia juga mendedahkan bahawa banyak pembeli di Malaysia telah menghubungi penipu ini dari China menggunakan teknologi COD untuk menjual barang.

Sebenarnya, ramai orang berpendapat bahawa alasan scammer ini adalah penjual tidak akan menipu kerana mereka boleh membayar terlebih dahulu. Namun, kenyataannya amalan biasa mereka ini menjual beberapa barang dengan harga yang tidak masuk akal, seperti alat, telefon bimbit, komputer riba, dll.

Sebagai contoh, harga pasaran tablet adalah RM800, tetapi mereka hanya menjual RM300. Mereka akan menggunakan DHL atau Ninja Van untuk menghantar barang. Kemudian pembeli mesti membayar sebelum bungkusan dibuka.

Setelah mereka membuka bungkusan, time ni lah pembeli atau penerima akan merasa ditipu. Apabila anda kembali ke main page pembelian tersebut, jelas banyak orang telah ditipu, dan sebilangan orang boleh mendapatkan barang fake. Ada yang dapat barang dalam keadaan plastik kosong sahaja dalam bungkusan.

Gambar sekadar hiasan.

Malah yang terpaling best, jika kita cuba mengulas penipuan mereka selepas 3 hingga 4 minit, mereka terus menghapus komen dan akan mematikan halaman pada hari yang sama. Mereka akan terus membuat beribu-ribu halaman dan menggunakan iklan di Facebook untuk mencari pelanggan baru.

Paling tidak, mereka tidak memberikan nombor hubungan atau e-mel untuk kita menghubungi mereka. Hanya ada satu e-mel dari syarikat kurier China DPE Logistic. Oleh itu, sebelum kita mati, kita tidak akan tahu siapa, di mana, dan berapa orang yang menjadi mangsa mereka.

Buat korang semua di luar sana berhati-hati ketika membeli. Tengok juga selalu mak ayah kita atau kelaurga kita ketika membeli secara dalam talian.

Sumber: Says, La Dolce Niza(Facebook)

Artikel berkaitan